Dilansir dari The Straits Times, sepeda dan personal mobility devices (PMDs) seperti e-scooters dan hoverboards dapat melakukan perjalanan di jalan setapak (jalan pejalan kaki) namun kecepatannya harus dipotong dari 15kmh ke 10kmh, menurut sekelompok ahli.

The Active Mobility Advisory Panel mengatakan bahwa menurunkan batas kecepatan akan memungkinkan pengendara memiliki waktu lebih untuk mencegah kecelakaan dan membantu mengurangi keparahan cedera.

Panel ini dibentuk pada 2015 untuk membuat rekomendasi tentang penggunaan sepeda yang aman dan PMD di jalan umum menyusul peningkatan jumlah kecelakaan.

Ada 19 kasus kecelakaan yang dilaporkan melibatkan PMD, sepeda, atau e-bikes di jalur publik pada tahun 2015, 42 di tahun 2016 dan 128 di tahun lalu.

Tahun lalu, aturan yang direkomendasikan oleh panel dimasukkan ke dalam Undang-Undang Active Mobility, yang mulai berlaku pada bulan Mei tahun ini.

Namun, tidak ada panggilan untuk menurunkan batas 25kmh untuk sepeda dan PMD di taman atau jalur bersepeda. Proposal kemarin juga meminta pengendara sepeda untuk menggunakan helm di jalan.

Alat bantu Personal mobility aids – seperti mobility scooters dan motorised wheelchairs – akan diizinkan untuk memiliki kecepatan maksimum 10kmh, sehingga dapat “melindungi penggunaannya bagi mereka yang memiliki tantangan mobilitas asli”, panel mengatakan dalam laporannya.

Sementara itu, ia sangat mendorong pengendara untuk mengambil asuransi kewajiban pribadi dan pihak ketiga, namun tidak berarti wajib mengambil asuransi tersebut.

Penekanan yang lebih besar seharusnya ditempatkan pada pencegahan kecelakaan, katanya.

Mr Warren Chew, direktur pengelola pengecer bantuan mobilitas pribadi –  Falcon Mobility, mendukung batas kecepatan pada perangkat seperti motorised wheelchairs, mencatat hal ini akan mencegah penyalahgunaan oleh mereka yang mencoba untuk menghindari pembatasan PMD.

Namun, Mr Francis Chu, salah satu pendiri kelompok bersepeda Love Cycling SG, mengatakan pengurangan kecepatan 5kmh hanya akan “melakukan sedikit untuk melindungi pejalan kaki di trotoar”. Ia mengatakan batas kecepatan 10kmh akan membuat sepeda atau PMD “tidak praktis”.

Dia menyarankan sebaliknya, bahwa itu wajib bagi pengendara untuk memperlambat ketika mendekati pejalan kaki atau titik-titik rawan. Ini akan menjaga pejalan kaki tetap aman, sementara itu memungkinkan pesepeda dan pengguna PMD untuk melakukan perjalanan dengan “kecepatan yang masuk akal”.

Lainnya mempertanyakan bagaimana pengendara sepeda dapat memantau kecepatan mereka sendiri.

“Kadang-kadang kita tidak menyadari bahwa kecepatan kita terlalu tinggi,” kata pengendara sepeda Aloysius Teo, seorang teknisi berusia 28 tahun.

Mr Ang Wei Neng yang merupakan bagian Government Parliamentary Committee for Transport, merasa pendaftaran PMD akan efektif untuk menjamin keamanan jalur. Pendaftaran akan memungkinkan penegakan aturan yang lebih efektif terhadap pengendara yang tidak bersalah.

Pendaftaran wajib e-scooters diharapkan akan dimulai awal tahun depan.

Sumber Foto: KHALID BABA/The Straits Times

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *