Setiap hari, lebih dari 6.000 pedagang makanan matang memproduksi berbagai macam hidangan lezat di sekitar 110 hawker center di Singapura. Sekarang, pulau yang kaya akan Hawker Center ini akan dinominasikan untuk prasasti ke dalam Daftar Perwakilan Warisan Budaya Tak Berwujud Unesco, kata Perdana Menteri Lee Hsien Loong.

Jika hal itu berhasil, budaya jajana Singapura akan bergabung dengan teater Mak Yong Malaysia dari Kelantan, batik Indonesia dan yoga India di panggung dunia. Dimulai pada tahun 2008, daftar yang memiliki sekitar 400 elemen, ditetapkan untuk menunjukkan keragaman warisan dunia dan memastikan perlindungannya.

Dalam pidato bahasa Mandarin di National Day Rally, Lee menyebut jhawker center merupakan “ruang makan masyarakat” Singapura, dan menambahkan bahwa mereka adalah lembaga budaya dan bagian unik dari warisan dan identitas negara.

Dia juga menggambarkan Singapore Botanic Gardens sebagai situs Warisan Dunia Unesco pada 2015 sebagai momen yang membanggakan bagi negara tersebut.

Menempatkan budaya penjaja Singapura dalam daftar warisan budaya takbenda akan “membantu melindungi dan mempromosikan budaya unik ini untuk generasi mendatang”. Dia berkata: “Ini juga akan membiarkan seluruh dunia tahu tentang makanan lokal dan warisan multikultural kami.”

Organisasi yang memimpin penawaran – the National Heritage Board (NHB), National Environment Agency and Federation of Merchants’ Associations Singapore – mengatakan budaya hawker center dipilih karena telah membentuk identitas Singapura dalam banyak cara.

Misalnya, pusat jajanan tersebut berfungsi sebagai ruang multi-etnis yang dapat diakses di mana orang dapat menikmati dengan berbagai macam penawaran makanan multi-generasi dan multikultural yang telah berevolusi seiring perkembangan zaman. Budaya dibangun di atas kerja keras, pengetahuan dan teknik kuliner serta tradisi pedagang kaki lima dulu dan sekarang.

Pedagang kaki lima Singapura memulai sebagai migran yang menjajakan makanan mereka di jalanan dan trotoar. Mereka dipindahkan ke fasilitas yang dibangun khusus oleh Pemerintah dari tahun 1970-an. Pusat penjaja masih sedang dibangun hari ini dan pada tahun 2027, sebanyak 127 pusat jajanan akan mewarnai pemandangan.

Di antara mereka, ada Loh Teck Seng, seorang penjaja susu kacang kedelai generasi kedua yang mengambil alih bisnis ayahnya.

Dilansir Straits Times, ia yang telah mengoperasikan kios di Pasar Tiong Bahru, berkata: “Saya merasa dihargai dan rasa bangga. Ini dapat membantu meningkatkan kedudukan kami dan menarik wisatawan ke kios kami.”

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *